Biaya perbaikan mobil korban banjir
Bulan September 2020 Hujan deras mulai sering turun di sebagian besar wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya. Tak jarang hujan deras ini menyebabkan banjir atau genangan air yang relatif tinggi di beberapa titik. Sayangnya, masih banyak pengendara mobil matik yang menganggap remeh genangan air yang cukup tinggi dan menerjangnya.
Padahal, menurut Hermas Efendi, pemilik bengkel spesialis mobil matik, Worner Matic, biaya servis atau perbaikan pada mobil matik lebih mahal dibandingkan dengan mobil manual.
Musim Hujan Rawan Banjir di Jakarta
Banjir di Jalan Tol Padaleunyi Km 130, Rabu (12/8/2020).
Lihat Foto Banjir di Jalan Tol Padaleunyi Km 130, Rabu (12/8/2020).(Dok. PT Jasa Marga (Persero) Tbk)
“Pasalnya, mobil manual perpindahan giginya dilakukan secara mekanis. Sedangkan pada mobil matik, perpindahannya dilakukan elektrik dengan dukungan modul kontrol atau TCM (Transmission Control Module),” ujar Hermas, saat dihubungi Kompas.com, beberapa waktu lalu.
Hermas menambahkan, ada dua komponen pada transmisi matik yang tidak ditemukan di transmisi manual, yaitu kelistrikan matik dan TCM. Tentunya, pengecekan dan perbaikan dua komponen tersebut memiliki biaya tambahan.
Jika bicara kisaran harga, menurut Hermas, tergantung dari tipe mobil matiknya. Tapi, kisarannya bisa sampai belasan juta rupiah.
“Biasanya, untuk kisaran harga berada di angka Rp 5 jutaan hingga Rp 15 jutaan. Sebab, ada perbedaan nilai investasi teknologi matik dan non matik dari aspek kelistrikan dan komputer,” kata Hermas.

Maka itu, sebaiknya jangan mengambil resiko yang tak perlu saat menemui banjir atau genangan air yang cukup tinggi.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Biaya Perbaikan Mobil Matik Korban Banjir Tembus Belasan Juta Rupiah”, Klik untuk baca: https://otomotif.kompas.com/re\/2020/09/24/094200215/biaya-perbaikan-mobil-matik-korban-banjir-tembus-belasan-juta-rupiah.
Penulis : Donny Dwisatryo Priyantoro
Editor : Agung Kurniawan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 × two =

× Contact Nico